Rahasia Sukses Elon Musk dalam Membangun Startup

Foto: The CEO Magazine

Teknologi.id – Elon Musk merupakan seorang entrepeneur dan pengusaha yang sukses membangun berbagai perusahaan sebut saja SpaceX, Tesla, X.com (kemudian menjadi PayPal), dan lain sebagainya. Berkat hal tersebut, ia dapat menjadi salah satu orang terkaya di dunia. 

Diketahui, Musk memiliki kekayaan bersih yang telah melampaui $185 miliar (£ 136 miliar) setelah kenaikan harga saham perusahaan mobil listrik. Lantas, apakah rahasia sukses Elon Musk dalam membangun bisnis? Dilansir dari berbagai sumber, pada hari Selasa (16/2), berikut 6 rahasia sukses dari Elon Musk. 

1. Bersiaplah untuk Bekerja

Menurut Musk, jika kamu cukup termotivasi untuk memulai sebuah perusahaan, sebaiknya kamu juga harus cukup termotivasi untuk bekerja keras agar tetap berjalan karena memimpin bisnis apa pun bukanlah tugas kecil.

“Ini adalah pekerjaan yang sangat besar. Saya pikir kadang-kadang orang memiliki gagasan bahwa jika mereka adalah CEO sebuah perusahaan, mereka akan memberi diri mereka sendiri banyak liburan dan tidak bekerja terlalu keras,” katanya.

Namun sebenarnya yang terjadi justru sebaliknya.

“Jika Anda adalah CEO sebuah perusahaan, Anda harus bekerja keras. Dan jika Anda adalah CEO dari dua perusahaan, Anda harus bekerja dengan dua orang dan pastikan perusahaan Anda tidak memiliki dua orang bodoh,” kata Musk. 

2. Bersiaplah untuk Belajar

Salah satu pelajaran terbesar yang dipelajari Musk setelah mendirikan SpaceX (Space Exploration Technologies) adalah masih banyak lagi yang harus dipelajari.

Meskipun berlatar belakang fisika, Musk berakhir dengan pekerjaan belajar mandiri yang berat untuk merancang roket pertama SpaceX (Falcon 1) dan pendorong Falcon 9 yang lebih besar agar debut peluncurannya dapat berjalan sukses. 

“Itu adalah kurva belajar yang sangat besar bagi saya karena saya tidak pernah merancang sesuatu secara fisik selain dari membuat roket saat masih kecil atau semacamnya,” kata Musk.

“Awalnya saya tidak bermaksud menjadi perancang utama roket. Saya terus berusaha mempekerjakan seseorang untuk menjadi perancang utama roket. Tetapi orang-orang yang bersedia untuk bergabung lebih awal tidak mampu melakukannya. Jadi saya akhirnya secara default menjadi kepala perancang roket, yang jelas ada kelebihan dan kekurangannya.

3. Pilih Tim yang Tepat

 Musk sangat yakin bahwa memilih karyawan yang tepat adalah bahan inti untuk sukses. Dia mencari karyawan dengan rekam jejak keunggulan kerja secara umum, bukan hanya karyawan yang memiliki kecerdasan bisnis.

“Saya pikir sangat penting untuk memilih orang yang tepat. Tim yang tepat dapat mencapai keajaiban. Tim yang salah,  itu bisa menjadi masalah besar juga,” kata Musk.

“Ini benar-benar seperti pertandingan olahraga apa pun. Menjalankan perusahaan tu seperti jika Anda menjalankan tim bisbol atau sepak bola liga utama, atau semacamnya. Seberapa baik para pemain Anda? Seberapa baik mereka bekerja sama? Dan itu akan menentukan kesuksesan, ” lanjutnya. 

Baca juga: Jaguar Hanya Akan Menjual Mobil Listrik di Tahun 2025

4. Ketahui Kapan Harus Tumbuh

SpaceX telah berkembang pesat sejak 2002, tetapi itu tidak terjadi dalam semalam. Musk mendirikan perusahaan dengan sekitar 120 karyawan dan saat ini perusahaan tersebut memiliki lebih dari 1.100 staf. Pada tahun 2007, SpaceX pindah dari markas El Segundo, California, ke ruang baru yang sangat besar di Hawthorne untuk membangun pabrik roket baru yang dapat menangani roket Falcon 9 yang lebih besar.

Memilih waktu yang tepat untuk tumbuh telah menjadi kuncinya, karena sebagian besar perusahaan tidak memiliki kemampuan untuk mempertahankan pertumbuhan yang tidak tepat waktu. 

“Sebelumnya, sangat sulit untuk mempersiapkan segala sesuatu terlalu jauh karena kami tidak memiliki modal untuk terus maju dan menghabiskan banyak uang hanya untuk berharap sesuatu akan terjadi,” kata Musk.

“Jadi kami harus tumbuh sangat cepat saat itu terjadi,” lanjutnya. 

Namun, Musk juga mengatakan akan selalu ada bahaya jika menjadi terlalu cekatan. Untuk mengatasinya, Musk percaya bahwa sebuah perusahaantidak boleh lebih besar dari yang dibutuhkan untuk mencapai tujuannya. Dengan kata lain, perusahaan harus berusaha menghindari pengeluaran atau melakukan hal yang tidak dibutuhkan untuk mencapai tujuan.

5. Jangan Takut untuk Berpikir Besar

Salah satu hal yang sangat mencolok tentang bisnis Elon Musk adalah keberaniannya. Musk ingin merevolusi industri mobil, menjajah Mars, membangun kereta super cepat di terowongan vakum, mengintegrasikan AI ke dalam otak manusia, dan meningkatkan industri tenaga surya dan baterai.

Semua proyeknya adalah sejenis fantasi futuristik yang akan dapat ditemukan di majalah anak-anak di awal 1980-an. Musk tidak merahasiakan fakta bahwa dia terinspirasi oleh buku dan film yang dia baca dan tonton saat masih kecil di Afrika Selatan.

Namun, proyek yang tampak seperti fantasi futuristik tersebutlah yang mampu membawa Musk sukses seperti saat ini. Oleh karena itu, jangan menahan diri dan beranilah berpikir besar. 

6. Bersiaplah untuk Mengambil Risiko

Pada tahun 2002, Musk diketahui menjual kepemilikannya dalam dua usaha pertamanya, startup panduan internet kota bernama Zip2 dan perusahaan pembayaran online PayPal. Musk saat itu baru saja memasuki usia 30-an dan memiliki hampir $ 200 juta di bank.

Saat itu, Musk memiliki rencana yaitu memasukkan setengah kekayaannya ke dalam bisnis dan menyimpan setengahnya lagi. Namun, rencananya tidak berjalan sesuai keinginannya. Perusahaan barunya menghadapi segala macam masalah gigi. Tiga peluncuran pertama SpaceX gagal, dan Tesla memiliki segala macam masalah produksi, rantai pasokan, serta masalah desain. Kemudian, krisis keuangan melanda.

Musk mengatakan dia menghadapi pilihan yang sulit antara menyimpan uangnya atau mengambil peluang.

“Saya bisa menyimpan uangnya, kemudian perusahaan pasti akan mati, atau menginvestasikan apa yang tersisa dan mungkin ada peluang,” katanya. 

Lalu, Musk memutuskan untuk menggunakan uangnya dan mengambil peluang. Musk memiliki prinsip tidak takut bankrut. Sampai pada satu titik, Musk begitu terlilit hutang sehingga dia harus meminjam uang dari teman-temannya hanya untuk membayar biaya hidupnya. Namun, Musk tidak menyerah begitu saja dan terus berusaha. Berkat keberaniannya, Musk berhasil menjadi salah satu orang terkaya di dunia. 

Baca juga: Mengenal Club House, Sosmed Baru yang Mulai Booming di RI

Nah, itu dia 6 rahasia sukses Elon Musk dalam membangun sebuah bisnis dan startup. Di Indonesia sendiri, telah banyak perusahaan startup yang berdiri dan terhitung sukses. Untuk kamu yang ingin menambah ilmu pengetahuan mengenai startup, mengetahui kisah inspiratif dan hal-hal lain seputar startup dengan narasumber pendiri perusahaan startup terkenal di Indonesia, Teknologi.id melalui channel YouTubenya telah menyediakan konten podcast Talking Tech untuk membahas hal-hal tersebut. Buat kamu yang penasaran, bisa langsung menontonnya di channel YouTube Teknologi.id, Teknologi Indonesia ya!

(st)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *