NASA: Curiosity Menemukan Bukti 'Megaflood' di Mars

Foto: NASA via Engadget

Teknologi.id – Mesin penjelajah milik NASA bernama Curiosity berada di Kawah Gale, Mars tampak seperti tempat yang cukup dingin. Agak berangin dan berdebu, tetapi kering serta lanskap berbatu tentram dan aman. Akan tetapi, tidak selalu seperti itu. Para ilmuwan telah menemukan bukti megaflood yang brutal dari masa lalu di kawah tersebut.

Sejarah basah Mars semakin menjadi fokus dalam beberapa tahun terakhir. Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports bulan ini memberi identifikasi pertama terhadap megaflood berkat pengamatan di lapangan yang dilakukan oleh Curiosity.

“Deposit yang ditinggalkan oleh megafloods sebelumnya tidak diidentifikasi dengan data pengorbit,” kata rekan penulis dan astrobiolog Alberto G. Fairén dalam pernyataan Universitas Cornell pekan lalu.

Megaflooding terjadi sekitar 4 miliar tahun yang lalu dan kemungkinan besar dipicu oleh tabrakan meteor yang memanaskan es di permukaan planet, menciptakan curah hujan dan mengirimkan banjir bandang yang memancar ke seluruh lanskap. Cornell menggambarkan peristiwa-peristiwa ini sebagai “banjir dengan kekuatan yang tak terbayangkan”.

Foto: NASA

Megaflood meninggalkan bukti dalam bentuk “fitur berbentuk gelombang raksasa di lapisan sedimen kawah Gale.” Ini disebut “megaripples” atau antidunes. Formasi mencapai ketinggian 30 kaki (9 meter) dan tersebar sekitar 450 kaki (137 meter). Fitur ini tampak familier bagi para peneliti yang telah melihat bentuk serupa yang disebabkan oleh banjir es yang mencair di masa lalu.

Baca juga : Google Bikin Aplikasi yang Bisa Hasilkan Uang dari HP

Tanda-tanda sisa megafloods di Kawah Gale menunjukkan iklim yang hangat dan basah sejak lama. “Planet ini memiliki kondisi yang diperlukan untuk mendukung keberadaan air cair di permukaan – dan di Bumi, di mana ada air, di situ ada kehidupan,” kata Fairén.

Apakah Mars pernah menjadi rumah bagi kehidupan mikroba masih menjadi pertanyaan, tetapi itu adalah salah satu penjelajah Perseverance NASA yang akan diselidiki setelah mendarat pada Pebruari 2021.

Air mungkin bukan hanya peninggalan yang hilang dari sejarah Mars. Penelitian menunjukkan mungkin ada danau bawah tanah kuno yang tersembunyi di planet merah. NASA juga menciptakan “peta harta karun” untuk mengairi endapan es pada tahun 2019 yang dapat berguna bagi penjelajah manusia di masa depan.

(mm)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *